Friday, December 4, 2015

Sama Serupa? Kau Silap

Manusia takkan merasa susah dan perit yang sama seperti mana yang dirasai oleh orang lain. Sebab masing-masing sebenarnya diuji dengan masalah tersendiri. Kau takkan faham macam mana orang lain uruskan hidup dia secara TOTAL. 

Apa yang dia hadapi, apa masalah dia, dan apa masalah dengan diri sendiri. Tak semestinya dia cerita semua benda pada kau, kau dah boleh assume kau kenal dia siapa. Tapi apa yang kau boleh buat adalah cuba untuk faham. Faham situasi dia dan bukan condemn. Kau pun mahu difahami orang lain, bukan?

Manusia ni ada sifat judgemental. First impression game memang strong habis. Tapi ada yang try fikir positif bila ter-judge orang, yang ni boleh respect.

Kenal setahun dua, kau dah rasa rapat, kau tahu semua benda pasal dia. Padahal, kau tak pernah berpeluang jumpa dia yang KEDUA. Kita pun, kalau ada masalah, ada yang boleh share dengan kawan. Ada masalah yang kita share dengan sahabat karib. Ada jugak kita share dengan keluarga. DAN ada masalah yang kita keep it silent, kita pendam. Benda yang memendam ni yang buatkan orang tak nampak kita yang kedua. Apatah lagi kita nak nampak orang lain. 

Ya, kau mungkin boleh berada dalam situasi sama dengan dia, tapi adakah kau dengan dia orang yang sama? Cara berfikir, cara menghadapi masalah, BERBEZA. Latar belakang masing-masing berbeza, impak kepada masalah pun akan berbeza walaupun situasi dia sama dengan kau. So, don't judge, but try to understand. 



Tak lupa juga jenis yang condemn orang, mempertikai apa orang buat dan keputusan orang. Ulang suara - kau tak rasa apa yang dia rasa, apa yang dia lalui dalam hidup dia. Kalau kau cuba selami hati dia pun, even kau try bersama dia sepuluh tahun kemudian pun, kalau dia tak nak tunjuk apa yang buat dia jadi macam tu dan buat keputusan tu, kau takkan tahu apa yang dia rasa. 

Hanya TUHAN yang tahu setiap zarah latar belakang isi hati dia dan Tuhan sahaja yang boleh bolak balikkan hati manusia. Kalau kau rasa buang masa nak faham dia, so mind your own business, judge yourself.

Sebagai contoh, bila kau keluarkan statement ni:
"Dia cakap dia takda duit la, tak mampu la, tapi boleh je beli kasut branded?"

Kau manusia, dia pun manusia. Ada keinginan dan ada cerita belakang tabir sendiri.
Mungkin selama ni kita tak tahu dia guna duit sendiri tanggung keluarga sebab mak bapak dia bukan orang senang, tambahan pula adik beradik dia ramai dan dia anak sulong, terpaksa hulur duit belanja dia kat adik beradik jugak. Kita ni lainlah, mak bapak boleh tanggung lagi, mintak semua bende boleh dapat, cakap je takde duit, ayah terus bank in. 

Nak dijadikan cerita, bila, tengok member pakai barang branded, as a human dia pun ada perasaan nak dapat dan rasa semua tu. Even kita pun tengok orang beli benda yang kita tak mampu pun, kita cakap "ungtonglaaa", "bestnya dia!". 

"Takde duit buatlah cara takde duit"

Ya, betul. Tapi entah-entah, masa dia decide nak beli kasut tu, mungkin dia  dah fikir beratus-ratus kali kalau dia beli kasut tu, apa yang jadi, cukup ke duit nak makan lepas ni. Atau pun, lepas dia beli, dia decide untuk kurangkan kos belanja harian dia ke. Lagipun kita tak tahu, kot lah selama ni, dia tak pernah keluarkan duit untuk benda-benda yang lain, dimana kita yang mampu ni pernah beli atau try semua tu. Jadi, dia sebagai manusia yang punya kehendak dan keinginan seperti manusia lain, pun ambil keputusan untuk beli kasut tu. Pastu anggap sebagai hadiah untuk diri dia sendiri, atau untuk mengubati 1001 keinginan dia yang lain. 

Tiba-tiba, kau datang tanpa tahu apa di balik tapak kasut tu complain kenapa itu, kenapa ini. Senang cerita cuba positif. 

Kita sendiri pun pernah buat keputusan yang salah. Lain orang, lain keputusan. Kalau kau duduk kat tempat dia pun, kau mungkin buat keputusan yang sama. Kau tak pernah rasa apa yang dia rasa, memanglah boleh nak cakap itu ini dengan senangnya. SEBAB KAU TAKKAN RASA SAMA SEPERTI DIA RASA. Hidup orang lain-lain. Dalam situasi macam ni, kau boleh guna pendekatan husnuzon. 

Unless dia cari pasal dengan kau, buat jahat dengan kau. So, boleh nak marah dia, tapi bukan menjatuhkan dia.

Jangan lupa, manusia ni ada seribu satu rahsia dalam diri dia walau kau rasa dah 80% kau kenal dia siapa. Peratus yang terhasil tu hanyalah terlahir dari perspektif kau. 


Otak manusia ni lain-lain. Pandangan pun berbeza-beza, even kita pun boleh berbeza pendapat.
Contoh paling senang.
Kau cakap orang itu sombong, orang lain pula cakap dia peramah. Pernah kan?



Nota Tokok Tambah:
- malas fikir fyp, ended up update blog. *such a procastinator!

-aku pun "kau" dalam entry ni, dan sedang cuba mempositifkan diri.

- kes ni tercetus lepas kawan aku mempertikai member aku without knowing the whole story. gua dah bg pencerahan sket kat dia pasal member aku tu, but i cant story the whole thing kat kawan aku since member aku dah cakap, dia tak suka expose semua benda dengan orang tak rapat.

-damn! tapi aku macam nak cerita semua benda kat kawan aku pasal member aku sebab aku rasa sakit hati pulak bila dengar benda tak best orang cakap pasal member waktu susah dan senang gua. Tp, as bestfriend, gua masih pegang janji walau aku nak sangat orang faham kenapa member aku macam tu.

-dan aku harap Tuhan bukak pintu hati kawan aku tu untuk memahaminya.
-

Monday, November 16, 2015

Suatu Pernah by Fynn Jamal

Habis sudah madah
Tak ada satu pun yang tertinggal
Setiapnya telah kau ambil dan terus engkau jual
Seolah tak pernah memakna apa
Seolah tak pernah kau inginkannya
Seolah tak pernah

Dikutipku bila sudi
Di bila tidak dibiar mati
Dan lebih menyakitkan
Ku tetap tunggu di tepi jalan
Seperti tak pernah ku ada harga
Seperti tak pernah kita bersama
Seperti tak pernah kau mahu aku
Tak pernah rindu
Tak pernah rayu
Dulu

Terlebur hancur kebal rusukku
Berkecai sepai terpecah belah
Terima kasih atas ajarmu
Cinta tak wujud
Ah, tak pernah!
Dan dengarkan jeritku
Jujur tak terfitnah
Kau hanya bagiku
Suatu yang pernah

Takkan ada apa
Yang mampu untuk buat kau pulang
Bila sudah tiada rasa
Bikinlah apa tetap kau terbang

Takkanku pujuk kau jangan pergi
Takkan ku minta kau fikir lagi
Takkan ku paksa renung semula
Takkan ku suruh apa-apa
Takkan ku izin tubuh dibuka
Takkan ku pamer reput di dada
Takkan ku lemah
Takkan ku goyah
Takkan ku biar tubuh didarah

Terlebur hancur kebal rusukku
Berkecai sepai terpecah belah
Terima kasih atas ajarmu
Cinta tak wujud
Ah tak pernah
Dan dengarkan jeritku
Jujur tak terfitnah
Kau hanya bagiku
Suatu yang pernah
Suatu yang pernah

#puisitepijalan

Thursday, November 12, 2015

Kau, si Megah

Kau insan bernama manusia....
Apabila ramai lantang segerombolanmu bersuara
Berbicara itu ini sana sini tanpa ada rasa,
Kerana kau asyik dengan jumlahmu kau terlupa,
Yang terpinggir itu juga bernama manusia,
Gahnya perasaan dikelilingi sekutu bukan?
Ideologi sama pandangan sebulu
Bila ada yang kurang, yang contra pada bukan ahlimu
Semua bersepakat, beganding bahu bersama menindas, menjatuh si malang itu.
Kerana kau punya teman sehaloba
Mendongak ke langit membuta mata
Merasa kuat, merasa kukuh, merasa besar, merasa bangga
Sewenang hati mengawal minoriti di hadapanmu.
Tanpa ada jemu.
Tapi satu kurangnya pada manusia sepertimu...
Tatkala bersendiri menghadap umum kau menyepi tak terkata
Bila sunyi tak berteman kau cari si minoriti, si hidup bersendiri sebagai singgahan
Kau rendahkan darjatmu, kau diamkan usulmu bila berbicara
Kerna kau tahu tiada sesiapa akan menerima
Dan kau tahu akan ada yang menentang pemikiranmu kerna kau juga begitu
Kau menentang pemikiran yang lain sewaktu kau dengan seangkatanmu
Kau insan lemah, mempamer kuat gagah hanya bila punya sekutu.
Kau....si megah itu.

Tuesday, November 3, 2015

Sama-sama Manusia

Berteriak, menjerir-jerit Hati menyumpah si tuannya. Keputusan bodoh dari akal pendek si tuan menggusarkan Hati.
''Apsal lah bodoh sangat decide sesuatu benda! Tak pasal jadi complicated. Are you fucking dumb??'' Getus si Hati.
Sudah seharian Saju cuba tenangkan diri. Kata putusnya yang dahulu ligat bermain dikepala. Jasadnya masih terbaring di katil, ditindih bantal untuk menyelesakan diri sendiri. Menghabiskan masa dengan berfikir memejam mata, membunuh masa. Kelas diabaikan dengan alasan 'rehat'.
''Apa lagi yang tak kena?''
''tu lah, konon nak pegang janji, tanggungjawab lah konon, tak pasal-pasal kena tuduh songlap duit''
''ntah, lain kali serah aje semua benda. Lain kali amal sikap pergi mampos! Live your life lah, you no longerr there!''
''Percaya sangat dengan orang yang konon pegang maruah, kau tengok sekarang, maruah dia, dia jaga lah! Maruah kau?? Kene pijak kesudah!"
"tak! Ni salah faham je"
"salah faham ape? Memang manusia-manusia itu tak nak faham. Nak suruh faham ape lagi?!"
"mereka cuma risau ditipu"
"alasan! Mereka rasa mereka betul! Baik! Tinggi standard dari kau! Mana respect mereka atas dasar sesama manusia?? Memandang yang lain sebagai hina, keji, jahat. Mereka sahaja yang baik. Memijak bila besar bilangan. Lupa yang kau juga manusia!"

"Bullshit!!" Jerit Saju. Bergema biliknya yang sunyi sepi. Saju mengiring ke kanan, buntu. Hanya mampu mengenangkan nasib. Padu Hatinya mundar mandir berbicara.  Berbincang kelogikan masalah Saju . Buat kesekian kali, Hati memaki hamun Saju.

"aah, kau diamlah hati! Keputusan aku keputusan kau jugak! kau sendiri pun buat keputusan tak fikir panjang! Semua dah jadi. Kami sama-sama manusia, sama-sama tak fikir panjang, ego, rasa sentiasa betul, rasa orang lain jahat, takkan tuding salah kat diri sendiri, rasa gah bila berpuak. Semua itu perangai manusia...yang mengikut nafsu amarah sendiri. Akhirnya, semua sama. Penuhi keputusan betunjangkan nafsu, ego dan keinginan diri sendiri, perlahan-lahan tanpa sedar mengabaikan akal. Semua manusia akan lalui waktu jatuh macam ni, kerana manusia semua penuhi kesibukkan dengan masalah sendiri. Walaupun...mereka masih mampu mendengar insan lain dengan hanya memahami, empathy. Kerana manusia takkan merasai perit yang sama dengan yang dirasai manusia lain! Faham?!" Saju mengerutkan dahi. Terluahnya kata-kata dari Akal setelah lama mematikan diri. Mati dek kehancuran yang telah hati sebarkan. 

Punat telefon ditekan Saju, mencari nama kenalan. Butang dial ditekan. Tuut tuuuttt...tutt tuttt.
"Assalamualaikum. Mak..."



#notakaki
- pernah kerja part time jadi volunteer untuk orang menuding jari ?

Sunday, September 27, 2015

Hidup

Saju mati akal. Tenggelamkan diri dalam lamunan, ketandusan kekuatan. Mencari bimbingan tanpa ingin dikritik, terasa bebal. Mengharapkan berkekalan tanpa perselisihan, berakhir tergantung tak bersimpul.

"Bodoooooh!"
 Ruang bilik yang sunyi itu bergema dengan teriakan Saju. Kosong.

Perkataan mencerminkan peribadi. Menghina diri lebih senang dari menghina manusia yang tanpa sedar memalukan dirinya sendiri, dan juga manusia yang menguasai manusia lain. Berkata tanpa perlu mendengar isi fikiran dan keluhan lain atau bersiaplah, pahat yang berbunyi itu akan dibuang, diabai, dimalukan dan dikeji.

Saju marah dengan dirinya yang hanya diam membisu.

"I'm Cool". Cool? Menipu diri sendiri lebih mudah bukan?

Mengabaikan sesuatu lebih mudah dari memikirkan penyelesaiannya. Tapi mudah itu tak semudah yang disangka. Kerana si hati akan memaksa si otak menekan-nekan keterdesakan perasaan. Marah, sedih, sakit itu jadi sandaran. Mengabaikan nampak senang tapi melupakan itu payah. Lewat malam jadi peneman Saju, berbincang dengan angin bayu, diperhatikan lampu malap.

Mungkin Saju letih. Faham benar dirinya dengan dugaan sebagai manusia. Tercari-cari sumber kekuatan yg terang-terang di depan mata.
Ya! Depan mata.

''hanya Engkau yang kami sembah, dan hanya Engkau kami meminta pertolongan''.

Sayup-sayup sentuhan Dia kepada Saju. Memberi cobaan untuk menyedarkan. Saju tersedar buat kesekian jauhnya. Sesungguhnya pahit manis hidup telah ditentukan. Yang dapat mengubah takdirnya adalah diri Saju sendiri. Doa dan mengharap keampunan darinya.

#notakaki
-life is a mess, but life without intention is worst.
-this is the worst, the hard time of my life. Life is choking me hard and I got nowhere else to go.
Ya Allah, this is soooo hard!
-sorry for my english..

Drama FYP

Sedang melalui hari-hari last sebagai siswi undergraduate kat UTeM dan bakal tempuh lasttt exam!(sem khas) I'm quiet person with so m...